Pengantar dana investasi – Bangsa-Bangsa Livets

Sepanjang 2011, sektor keuangan menempatkan banyak penekanan pada kemungkinan dana investasi bagi investor yang tertarik pada bangsa-bangsa musang. Ekspansi dan evolusi lanskap ekonomi Kolombia, Indonesia, Vietnam, Mesir, Turki, dan Afrika Selatan diberi pemeriksaan dan kritik yang luas. P>

Selama tahun lalu, banyak investasi baru telah diumumkan, dan aktivitas di negara-negara ini telah meningkat sebagai investor ambisius mencari ekonomi yang tumbuh paling cepat di dunia. p>

Alasan peningkatan aktivitas banyak. p>

Bangsa-Bangsa Wawasan, misalnya, memiliki populasi sekitar 600 juta orang, menyumbang sekitar 8% dari populasi global, dan dikenal sebagai muda dan ambisius. Sebagai hasil dari konsumsi negara-negara ini, permintaan pasar akan komoditas inti tinggi, dan ini didorong lebih jauh oleh dinamika populasi yang tampaknya terpaku pada ekspansi pada semua aspek kehidupan. P>

Dengan cara ini, negara-negara musang berbagi banyak karakteristik sosial dan industri dari pasar berkembang yang lebih besar seperti ekonomi BRIC (Brasil, Rusia, India, dan Cina). Memang, tingkat pertumbuhan negara di luar negeri saat ini melampaui negara-negara BRIC yang sudah mapan dalam beberapa kasus. P>

Sifat penting lainnya adalah bahwa, jika dipandang secara keseluruhan, negara-negara musang tidak memiliki kesulitan hutang kronis bahwa dunia maju saat ini sedang mengalami. Ini adalah keuntungan yang signifikan bagi investor yang mencari keuntungan jangka pendek dan jangka panjang. P>

Di sini, kita melihat karakteristik utama dari negara-negara musang dan bagaimana mereka mempengaruhi potensi dana investasi. Harap diingat bahwa nilai aset Anda mungkin naik dan turun, dan Anda mungkin berakhir dengan lebih sedikit uang daripada yang Anda masukkan. P>

Kolombia: p>

Pemerintah Kolombia saat ini telah menghabiskan banyak waktu dan upaya menstabilkan situasi keamanan negara itu dan meningkatkan infrastruktur negara itu. p>

Sangat ingin meningkatkan kegiatan perdagangan dan ekonomi di distrik-kabupaten-kabupaten-kabupaten-kabupatennya, dan telah efektif dalam menginvestasikan kembali bagian dari laba minyak untuk meningkatkan lingkungan komersial dan sosial. p>

Kolombia adalah eksportir minyak terbesar ketiga ke Amerika Serikat, dan sebagai hasilnya, ia memiliki fondasi yang sangat kuat untuk pengembangan berkat sumber pendanaan yang stabil ini. p>

selain dari minyak, industri utama negara termasuk batubara, emas, tekstil, pengolahan makanan, pakaian dan alas kaki, minuman, bahan kimia, dan semen, memberikannya posisi yang kuat di pasar komoditas utama AS. p>

Menurut penelitian yang diterbitkan di situs Wali, ekonominya tumbuh pada tingkat 4,3 persen pada 2010, dibandingkan dengan 2,8 persen di Amerika Serikat, yang merupakan imbang yang jelas bagi investor asing. Hanya waktu yang akan memberi tahu apakah ekspansi ini akan berlanjut dan jika stabilitas politik dan sosial relatif dapat dipertahankan. P>

Indonesia: p>

Indonesia adalah negara paling berpenduduk keempat di dunia, dengan populasi 245,6 juta orang. Sektor industri menyumbang sekitar setengah dari ekonomi. P>

Pemerintah Indonesia juga mengindikasikan bahwa pada tahun 2025, ingin Indonesia menjadi salah satu dari sepuluh ekonomi teratas dunia. Jika tujuan ini dipenuhi, investasi awal dalam aset Indonesia dapat membayar mahal. P>

Karena kualitas demografis yang baik seperti populasi muda yang ambisius dengan memperluas tingkat pendapatan sekali pakai, Indonesia, seperti negara-negara musang lainnya, dapat dianggap sebagai tujuan investasi yang diinginkan. Akibatnya, permintaan pasar kuat dan kuat. Statusnya sebagai pusat manufaktur juga berkontribusi pada prognosis jangka panjang yang menguntungkan. P>

Menurut Wall Street Journal, karena stabilitas struktur multinasional yang ada, beberapa manajer dana percaya bahwa anak perusahaan lokal perusahaan multinasional adalah cara terbaik untuk mendapatkan paparan. p>

Akibatnya, prospek jangka panjang bagi investor tampaknya menguntungkan. p>

Vietnam: p>

Meskipun ada kesengsaraan ekonominya, daya tarik Vietnam kepada investor asing telah meningkat selama 5 tahun sebelumnya karena biaya tenaga kerja yang rendah dan berkelanjutan pengembangan infrastruktur manufaktur. p>

Menurut Wall Street Journal Online, ekonominya adalah 41% industri, dan Bank Dunia memprediksi pertumbuhan 6% tahun ini, naik menjadi 7,2 persen pada 2013, yang merupakan perkiraan yang menjanjikan. p>

Di sektor ini, kemungkinan pajak yang lebih rendah untuk perusahaan manajemen dana juga merupakan pembangunan yang menarik. p>

Namun, kekhawatiran tentang masa depan Vietnam yang tidak pasti untuk suku bunga dan tekanan inflasi, serta pengejaran program pertumbuhan cepat negara, tetap ada. Pada 2011, Standard & Amp; Vietnam miskin, mengutip kekhawatiran tentang hutang dan peringatan yang buruk bahwa sistem perbankan rentan terhadap guncangan. P>

Mesir: p>

port yang cepat tumbuh di laut Mediterania dan Merah, terhubung oleh Kanal Suez, dianggap berpotensi pusat ekonomi utama yang menghubungkan Eropa dan Afrika, serta sumber daya alam yang belum dimanfaatkan secara besar-besaran. p>

Mesir juga mendapat manfaat dari ikatan komersial dan investasi UE yang kuat. Pertanian menyumbang sekitar 10% dari PDB pada tahun 2010, dengan akuntansi industri untuk 27% dan layanan menyumbang 64%. P>

Mesir dan Cina baru-baru ini menandatangani perjanjian yang akan melihat kedua negara berkolaborasi dalam produksi dan pemasaran mobil di seluruh Afrika Utara. Ini adalah kabar baik bagi bisnis Mesir, dan itu juga menunjukkan komitmen China ke pasar Afrika Utara. P>

Seorang orang dalam Geely mengatakan pada Jurnal Wall Street bahwa pembuat mobil China Zhejiang Geely Holding Group dan Mesir Auto Assembler GB berharap untuk memproduksi hingga 30.000 mobil per tahun dalam beberapa tahun, dengan tujuan meningkatkannya menjadi 50.000.

Namun, perlu ditekankan bahwa prospek Mesir untuk melanjutkan dan investasi yang solid sangat dirugikan oleh situasi politik negara yang tidak terduga. p>

Turki: p>

Ekonomi Turki telah bertahan dengan baik selama krisis global, dan posisi anggaran dan utang publik pemerintah Turki mungkin lebih kuat daripada beberapa negara zona euro. p>

Dalam beberapa tahun terakhir, pengaruh sektor swasta yang berkembang, dikombinasikan dengan peningkatan efisiensi dan ketahanan sektor keuangan, telah menghasilkan konsekuensi menguntungkan. Sistem jaminan sosial yang lebih aman juga telah dibantu dalam penciptaan iklim investasi yang lebih stabil. P>

Turki juga telah pulih dari kesulitan ekonomi, setelah melakukannya dengan sukses setelah krisis perbankannya sendiri pada tahun 2001. p>

Turki tampaknya telah mendapat manfaat dari masalah ekonomi Yunani tetangga. Menurut situs berita Turki Hurriyet Berita Harian, Impor Turki dari Yunani meningkat sekitar 40% pada 2011, sementara jumlah perusahaan Yunani terdaftar untuk melakukan bisnis di Turki meningkat 10,4%. P>

Ini tampaknya menunjukkan bahwa Turki adalah tempat yang baik untuk berinvestasi. Menurut blog finansial Times, Turki “” besar “” defisit saat ini “, yang sekarang sekitar 10% dari PDB, adalah sumber kekhawatiran, tetapi garis bawah ekonomi negara itu tampaknya sangat kuat jika dibandingkan dengan tetangga Eropa. Pada tahun 2011, PDB-nya meningkat sebesar 8,9%. P>

Afrika Selatan adalah negara di Afrika. p>

Afrika Selatan memiliki karakteristik pasar yang muncul dan matang. Investor asing selalu tertarik ke sumber daya alam yang kaya dan berlimpah Afrika Selatan, terutama emas. Karena pemerintah mendorong lebih banyak perusahaan internasional untuk mendirikan toko di negara itu, investasi asing langsung terus berkembang. Namun, karena toko sumber daya alam yang luas dan keandalan infrastruktur penambangan yang ada, sektor pertambangan tetap dominan di Afrika Selatan. P>

Pemulihan Afrika Selatan telah dibantu dengan kenaikan harga komoditas, yang telah didukung oleh permintaan baru di industri otomotif dan kimia negara itu, serta Piala Dunia FIFA 2010, yang telah membantu negara membangun kembali pertumbuhan setelah tergelincir ke dalam resesi selama penurunan ekonomi global. p>

Perlu disebutkan, bahwa ekonomi Afrika Selatan tumbuh pada tingkat paling lambat dari semua musang tahun lalu, dengan tingkat pengangguran 25%. ‘Melompat dalam pengangguran, hutang rumah tangga yang tinggi, pemanfaatan kapasitas rendah, perlambatan ekonomi maju, dan apresiasi nilai tukar riil yang kuat membuat pemulihan yang lamban,’ menurut prospek ekonomi dunia Dana Moneter Internasional. P>

Kesimpulan: p>

Jelas bahwa bangsa-bangsa musang memiliki banyak ruang untuk ekspansi dalam hal dana investasi. Untuk investor yang lapar, make-up demografis dan struktur industri menunjuk ke masa depan keuangan yang cerah. P>

Namun, kepercayaan harus marah karena berbagai alasan, dan beberapa analis memperingatkan untuk bergegas ke pasar yang berpotensi bergejolak dan tidak stabil. p>

kerusuhan politik dan sosial, serta aturan tata kelola perusahaan yang tidak efisien dan tidak memadai, berkontribusi pada iklim ekonomi yang tidak terduga dan volatilitas mata uang yang signifikan. Negara-negara musang sekarang tertinggal di belakang pasar-pasar negara berkembang yang diakui di negara-negara BRIC, dan investor yang cerdas hanya akan mengalokasikan sebagian kecil dari portofolio investasi mereka ke perekonomian musang. P>

Tulisan ini dipublikasikan di Berita Unik. Tandai permalink.