Model penerimaan teknologi

cara individu bertemu dan berinteraksi berubah sebagai hasil dari kemajuan dalam komputasi dan teknologi informasi. Di luar pertemuan tradisional dan tempat kantor, orang dapat bertemu, mendiskusikan, dan berkolaborasi. Pengembangan perangkat lunak yang dirancang untuk membantu individu mengatur rapat dan memfasilitasi proses keputusan atau pembelajaran, misalnya, sedang mengurangi pembatasan geografis dan mengubah dinamika komunikasi interpersonal. Teknologi informasi juga memiliki dampak signifikan pada bagaimana orang mengajar dan belajar. P>

Sebagai teknologi informasi baru meliputi tempat kerja, rumah, dan ruang kelas, akademisi profesional dan akademik telah mulai memfokuskan perhatian mereka pada penerimaan pengguna teknologi baru. Pengembang dan industri perangkat lunak mengakui bahwa kurangnya penerimaan teknologi konsumen dapat mengakibatkan pemborosan uang dan sumber daya.
TAM adalah salah satu kerangka kerja paling sering digunakan untuk menganalisis pemanfaatan penerimaan dan teknologi pengguna. Davis menciptakan model penerimaan teknologi (TAM) untuk menjelaskan bagaimana orang menggunakan komputer. Fishbein dan Teori Actioned Action Ajzen berfungsi sebagai Yayasan Teoritis Model (TRA). P>

Model Penerimaan Teknologi (TAM) adalah teori sistem informasi yang menjelaskan bagaimana pengguna datang untuk menerima dan menggunakan teknologi. Model mengatakan bahwa ketika pengguna dihadapkan dengan paket perangkat lunak baru, sejumlah faktor berdampak pada keputusan mereka tentang bagaimana dan kapan mereka akan menggunakannya, terutama: p>

Fred Davis mendefinisikan kegunaan yang dirasakan (PU) sebagai “” sejauh mana seseorang percaya bahwa mengadopsi sistem tertentu akan meningkatkan kinerja pekerjaannya “”. p>

Kemudahan penggunaan seperti yang dipersepsikan (Peou) “sejauh mana seseorang percaya bahwa memanfaatkan sistem tertentu akan bebas dari upaya,” Davis mendefinisikannya. (1989, Davis). P>

Tujuan TAM adalah untuk “” menciptakan penjelasan umum tentang penentu penerimaan komputer yang mampu menjelaskan perilaku pengguna di berbagai teknologi komputasi pengguna akhir dan demografi pengguna sambil tetap jarang dan teoritis dibenarkan “.

Menurut TAM, pengguna akan percaya pada koneksi penggunaan-kinerja yang menguntungkan jika mereka menganggap teknologi untuk bermanfaat. Karena upaya terbatas, pengguna lebih cenderung mengadopsi program jika tampaknya lebih mudah digunakan daripada yang lain. Akibatnya, teknologi instruksional dengan PU tinggi dan Peou lebih cenderung mendapatkan perasaan yang menyenangkan. PU dan Peou memiliki hubungan di mana PU memediasi pengaruh Peou pada sikap dan penggunaan yang direncanakan. Untuk mengatakannya dengan cara lain, sementara PU memiliki dampak langsung pada sikap dan penggunaan, Peou secara tidak langsung memengaruhi sikap dan penggunaan melalui PU. P>

“” Kesediaan yang dapat dibuktikan dalam kelompok pengguna untuk melibatkan teknologi informasi untuk tugas-tugas yang dirancang untuk diaktifkan “” adalah bagaimana penerimaan pengguna dijelaskan. (Morris & Amp; Dillon) Meskipun definisi ini berfokus pada penggunaan teknologi yang direncanakan dan dimaksudkan, penelitian menunjukkan bahwa sifat-sifat teknologi yang objektif, serta kontak dengan pengguna lain, mempengaruhi persepsi individu atas teknologi informasi. Misalnya, sejauh mana seseorang menganggap teknologi baru menjadi berharga menentukan seberapa besar kemungkinan ia menggunakannya. Pada saat yang sama, cara individu di sekitarnya mengevaluasi dan menggunakan sistem memiliki dampak pada pendapatnya tentang sistem.
Sikap pengguna secara konsisten dilaporkan sebagai aspek penting yang menentukan keberhasilan sistem dalam studi teknologi . Banyak definisi sikap telah disajikan selama beberapa dekade terakhir. Namun, semua teori, menganggap sikap sebagai hubungan antara seseorang dan suatu objek (Woelfel, 1995). P>

Model penerimaan teknologi adalah metode untuk mempelajari sikap dalam konteks teknologi informasi (TAM). TAM menunjukkan bahwa orang memiliki sikap positif terhadap teknologi ketika mereka percaya itu bermanfaat dan mudah digunakan (Davis, 1989). P>

TAM telah berevolusi sebagai salah satu model paling signifikan di bidang studi ini, menurut tinjauan penelitian ilmiah pada penerimaan dan penggunaan. TAM adalah kontribusi teoritis yang signifikan untuk memahami bagaimana orang menggunakan dan menerima teknologi informasi. Namun, karena fokus aslinya pada atribut sistem, model ini gagal memperhitungkan pengaruh sosial dalam penerimaan dan penggunaan sistem informasi baru. P>

“ p>

Tulisan ini dipublikasikan di Berita Unik. Tandai permalink.