Apakah ada solusi REDD untuk masalah minyak sawit?

Deforestasi, sebagian besar melepas lahan kehutanan untuk kegiatan pertanian, diproyeksikan telah terjadi pada kecepatan 13 juta hektar per tahun antara tahun 1990 dan 2005, menurut laporan 2011 oleh Konvensi Kerangka Kerja PBB (UNFCCC). Deforestasi menyebabkan karbon diadakan di pohon untuk dilepaskan ke atmosfer sebagai emisi CO2, yang merupakan penyebab langsung perubahan iklim. P>

Jadi, bagaimana biskuit berhubungan dengan pemanasan global? p>

minyak sawit adalah salah satu bahan utama dalam biskuit (kadang-kadang menyamar pada label bahan sebagai “” minyak nabati “”). Korporasi kelapa sawit telah dihukum karena menyebabkan kehancuran hutan hujan yang luas, terutama di Indonesia dan Malaysia, yang telah mengakibatkan kerusakan lingkungan yang meluas. Menurut laporan 2011 yang disiapkan oleh Proforest untuk Departemen Lingkungan Hidup, Makanan dan Pedesaan Pemerintah Inggris (Defra), Inggris mengimpor 643.400 metrik ton minyak kelapa sawit pada tahun 2009. Sekitar 68 persen dari total impor P. Minyak digunakan dalam bisnis makanan. Ketika Anda menambahkan 23 persen yang digunakan untuk pakan ternak, sektor makanan menghabiskan hampir semua minyak sawit yang diimpor. Di sini datang biskuit, yang menjelaskan bagian Lion dari ini, mungkin akuntansi lebih dari 20% dari total p. Impor minyak. p>

minyak sawit dan turunannya telah diawasi dalam beberapa tahun terakhir karena menyebabkan kehancuran hutan hujan, khususnya di Indonesia dan Malaysia. Perusahaan minyak kelapa sawit menanam pohon-pohon palem pada lahan hutan. Menebang pohon untuk minyak dan kayu memiliki pengaruh negatif bukan hanya pada lingkungan, tetapi juga pada spesies hewan yang hidup di hutan-hutan ini. Secara bersamaan, permintaan global untuk minyak nabati telah meningkat, menyebabkan tingkat deforestasi meningkat. Roundtable untuk Sustainable Palm Oil (RSPO) didirikan pada tahun 2004 dengan tujuan mengembangkan standar keberlanjutan dan sistem sertifikasi untuk memastikan bahwa produksi minyak sawit diatur dan risiko kesehatan lingkungan dan manusia dihindari. Namun, menurut statistik RSPO dari 2010, hanya sekitar setengah dari minyak sawit bersertifikat yang tersedia secara global dibeli pada 2010, mengumpulkan keraguan tentang efisiensi sistem. P>

akankah perusahaan kelapa sawit dan kegiatan deforestasi besar mereka bersedia berhenti saat melihat sinyal REDD? Program kolaboratif PBB tentang mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan di negara-negara berkembang (program UN-REDD) diluncurkan pada tahun 2008 dengan tujuan memberdayakan negara-negara berkembang untuk mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK) sambil mempromosikan konservasi hutan dan keberlanjutan di kalangan negara-negara lokal. “Program kehutanan mutakhir yang berupaya menipiskan keseimbangan ekonomi demi pengelolaan hutan lestari,” menurut PBB. Pada KTT Iklim Cancun 2010, Komunitas Internasional secara resmi mengakui program ini, dan negara-negara yang berpartisipasi sepakat untuk menginvestasikan $ 30 miliar dalam inisiatif REDD antara 2010 dan 2012. Dewan Kebijakan Program UN-REDD melakukan tambahan $ 8,7 juta pada Juni 2011 untuk mendanai Global Operasi untuk mendukung upaya REDD + nasional. p>

Melalui kemampuan mereka untuk menangkap dan menyimpan emisi gas rumah kaca (GRK) dari atmosfer, upaya REDD dapat memperoleh kredit karbon. Setiap kredit karbon REDD sama dengan satu metrik ton emisi CO2 yang dikeluarkan dari atmosfer. Kredit karbon REDD ini dapat menjadi alternatif keuangan yang meyakinkan perusahaan minyak sawit untuk menghentikan deforestasi dan malah fokus pada melestarikan hutan yang mereka kendalikan sambil menghasilkan uang dari penjualan kredit karbon REDD. P>

Oscar Venter University of Queensland melakukan penelitian terbaru yang membandingkan pendapatan perusahaan dari penjualan minyak sawit dan kayu ke pendapatannya jika menjual kredit karbon REDD dan benar-benar berkomitmen pada konservasi hutan hujan. Penelitian itu menatap wilayah berhutan Kalimantan, Indonesia, di mana deforestasi telah memicu kegemparan di antara para pencinta lingkungan. Oscar Venter dan timnya mengevaluasi jumlah kredit karbon REDD yang mungkin dapat diproduksi dan disimpulkan bahwa melindungi hutan bisa lebih menguntungkan daripada membersihkan tanah untuk kelapa sawit jika setiap kredit dapat dijual seharga $ 10 (& pound; 6).

Meskipun ini mungkin tampak sebagai solusi yang masuk akal, tidak diragukan lagi akan menghasilkan kecemasan dan resistensi di antara hal. Bisnis minyak, yang telah menginvestasikan jumlah besar dalam fasilitas produksi dan metode. Namun, dampak yang baik dari pindah prospektif dari konsumsi kehutanan terhadap konservasi, bersama dengan pendapatan yang kompatibel, akan memberikan praktik bisnis yang lebih holistik yang menguntungkan semua pihak yang terlibat – bisnis, komunitas lokal, dan lingkungan. Korporasi kelapa sawit mungkin segera dapat memiliki biskuit dan memakannya juga. P>

“ p>

Tulisan ini dipublikasikan di Berita Unik. Tandai permalink.